casino

Perkembangan motorik anak prasekolah; tips untuk guru (olahraga).

Apakah Anda bekerja dengan balita sebagai guru kelompok atau sebagai guru olahraga, ada baiknya mengetahui bagaimana perkembangan balita. Menanggapi hal ini dengan benar perkembangan motorik dapat mendukung balita dalam pertumbuhannya dan dapat mencegah keterbelakangan (motorik).

Sejumlah sifat fisik (misalnya kekuatan, kelenturan, dan stamina) dipengaruhi oleh usia dan pertumbuhan balita, dan sebagai guru/pelatih kami tidak banyak berpengaruh pada hal ini. Namun, ada juga karakteristik yang dapat (dan mungkin harus) dipengaruhi oleh kita sebagai lingkungan, misalnya kemampuan koordinasi balita. Dengan menawarkan banyak rangsangan yang bervariasi dan mengulanginya secukupnya, kemampuan koordinasi dapat diatasi. Selama perkembangan motorik koordinasi, kerja sama yang halus berkembang antara indra penglihatan, indera keseimbangan dan sensor pada otot, tendon dan persendian di satu sisi dan sistem saraf di sisi lain.

Untuk dapat menanggapi hal ini secara memadai, kita dapat menggunakan alat berikut:

  • Tawarkan berbagai latihan dan situasi gerakan kepada balita. Adalah baik membiarkan mereka menemukan dan bereksperimen sendiri. Juga menawarkan tantangan yang cukup.
  • Cobalah untuk memberikan solusi gerakan sesedikit mungkin agar kreativitas balita itu sendiri terpanggil.
  • Usahakan untuk merumuskan tugas dengan sebaik mungkin agar balita dapat merespon dengan jawaban gerakan yang memadai. Dengan cara ini, Anda dapat melihat apakah balita sudah memahami tugasnya.
  • Beri balita kepercayaan diri sebanyak mungkin dan tunjukkan bahwa Anda percaya pada kemampuannya.

Untuk mempelajari lebih dalam informasi di atas, kita dapat melihat berbagai teori perkembangan. Dua dari teori perkembangan tersebut akan diuraikan dalam blog ini.

Model pengembangan ini didasarkan pada empat fase yang berbeda; nama fase ini mungkin agak sulit, tetapi semua orang akan mengenali sesuatu dari fase ini.

Fase antagonis

Fase 1, fase antagonis. Fase ini juga disebut fase batang dan terjadi dari 0 hingga 9 bulan. Ini adalah fase di mana bayi dapat mengencangkan satu sisi tubuh dan mengendurkan sisi lainnya. Misalnya, mereka bisa meremas dengan satu tangan dan merentangkan tangan lainnya. Fase ini sangat penting untuk perkembangan motorik, terutama belajar merangkak dan berjalan. Seorang anak yang tidak melalui fase ini dengan benar mungkin memiliki masalah di kemudian hari. Misalnya, mungkin sulit untuk mendorong dengan dua kaki pada saat yang bersamaan.

Fase simetris

Fase 2, fase simetris. Fase ini sering dimulai sekitar usia 1 atau 2 dan berlanjut hingga usia 6 tahun. Pada fase ini, kedua sisi tubuh melakukan gerakan yang sama dan seimbang. Kerja sama antara belahan otak kiri dan kanan ditingkatkan. Contohnya adalah melompat dengan 2 kaki atau melempar bola dengan 2 tangan. Anak-anak yang tetap pada fase ini sering ditandai dengan gerakan yang tidak mendukung gerakan utama. Misalnya, anak-anak kemudian dipotong dengan mulut terbuka; mulut melakukan gerakan membuka dan menutup yang sama seperti gunting, tetapi ini tentu saja tidak membantu pemotongan. Pegangan pena yang buruk juga dapat terjadi pada fase ini (kita berbicara tentang keterampilan motorik halus).

Fase lateralisasi

Fase 3, fase lateralisasi. Fase ini paling baik terlihat pada anak-anak berusia antara 6 dan 9 tahun. Fase ini ditandai dengan pengembangan sisi yang disukai. Gerakan juga menjadi lebih kecil dan lebih fokus selama fase ini. Ketika fase ini tidak dilalui dengan baik, kesulitan dapat muncul dalam perilaku, tetapi juga, misalnya, dalam menulis naskah cermin. Latihan untuk mendukung fase ini adalah jingkat, lompat tali, tetapi juga latihan bergantian dengan tubuh (ketuk lutut kiri dengan tangan kanan dan sebaliknya).

Fase dominan

Fase 4, fase dominasi (biasanya setelah usia 9 tahun). Ini adalah fase di mana satu pihak dapat bergerak tanpa partisipasi lainnya; setengah otak yang dominan ditentukan. Seorang anak dapat melakukan beberapa hal sekaligus selama fase ini. Contohnya adalah juggling. Di usia lanjut, mengendarai mobil adalah contoh yang baik untuk melakukan beberapa hal sekaligus.

Teori kedua tentang perkembangan motorik anak prasekolah adalah garis perkembangan Gesell. Gesell telah menentukan empat ‘urutan’ pengembangan, yaitu sebagai berikut:

  • Seorang bayi pertama-tama belajar mengangkat kepalanya, kemudian belajar duduk dan merangkak. Akhirnya, ia belajar berdiri (Anda membutuhkan keseimbangan untuk ini). Ketika keseimbangan tidak berkembang dengan baik, kepala akan banyak bergoyang dan akan ada banyak gerakan korektif, misalnya lengan.
  • Perkembangan dari dalam (batang) ke luar (anggota badan)
    Saat anak menggambar, gerakannya sering kali berasal dari bahu. Pada saat tertentu, gerakan akan lebih banyak berasal dari pergelangan tangan.
  • Perkembangan dari gerakan tunggal ke majemukBeberapa
    bagian tubuh dapat digunakan secara independen satu sama lain. Bila pada awalnya hanya memantulkan bola, pada saat tertentu akan memungkinkan untuk berjalan dan memantul.
  • Perkembangan dari gerakan total (massa) menjadi gerakan lokal (efektif).
    sebuah bola dilempar, seluruh tubuh digunakan untuk memungkinkan terjadinya lemparan. Pada titik tertentu, lemparan hanya akan datang dari tangan dan bahu.

Jadi kita tahu, apalagi setelah membaca teori-teori di atas, bahwa anak banyak berkembang dengan sendirinya. Namun, itu juga sangat baik dan perlu untuk merangsang fase-fase tertentu. Kita harus memperhitungkan ini saat menawarkan pergerakan. Kira-kira apa yang harus dilakukan seorang anak? Dan bagaimana saya bisa merangsang ini? Ketika seorang anak tidak melewati fase tertentu dengan baik, dia bisa tertinggal, dan betapa hebatnya jika kita bisa mencegah hal itu terjadi dengan program gerakan yang tepat?

Terakhir, sangat baik untuk mengetahui bahwa beberapa penelitian ilmiah menunjukkan bahwa peningkatan keterampilan motorik juga memengaruhi kinerja sekolah, perilaku, dan kepercayaan diri anak. Jadi kami melakukannya tidak hanya agar fase motorik berjalan dengan baik, tetapi juga untuk mengembangkan dan menstimulasi anak di banyak area 😊

Di platform Kindergym dari Alat Senam, Anda dapat menemukan lebih dari 500 latihan senam metodis eksklusif. Di sini Anda akan menemukan bentuk dasar gerakan. Selain itu, Anda akan menemukan lebih banyak bahan inspirasi untuk menyusun pelajaran senam taman kanak-kanak yang optimal.

Literatur:

Bracke, R. (2003). Pendidikan Gerakan untuk Balita. Penjamin Antwerpen-Apeldoorn
De Medts, C. & Reinilde, L. (2015). Buku Pertumbuhan. Sistem perawatan dan pelacakan untuk balita. Garant Antwerpen-Apeldoorn
Keduanya, K. (2005). Anak-anak dalam Gerakan. Perkembangan motorik dan taman alam sekolah. Dunia Anak Muda.
Van de Vrede, K. (2010). Keterampilan motorik sebagai fondasi. Pentingnya keterampilan motorik untuk belajar. HJK.

Literatur tambahan:
Pusat Pengetahuan Olahraga dan Aktivitas Fisik Belanda telah memetakan seluruh perkembangan motorik anak usia 0-6 tahun. Ini memberikan gambaran tentang tonggak & tip motorik untuk merangsang perkembangan motorik dengan gerakan.

Untuk para pemeran toto hk tentu telah menanti- nantikan data hk hari ini. Sebab udah teruji hendak data- data hk yang sebelum- pada mulanya https://broncosnflofficialonline.com/data-hk-togel-hongkong-togel-hk-togel-hkg-togel-hk-dina-iki/ sangat cermat. Yang mana angkanya sangat mendekati dengan hasil berasal dari togel hongkong. Alhasil information hari ini menjadi information yang amat dicari- cari oleh para bettor togel. Serta cocok perkiraan nilai keluaran hari ini mendekati nilai keluaran yang diserahkan pasar di hari kemarin.

Kita hendak membagikan knowledge sekeliling keluaran Sidney yang di mana data ini. Ialah data yang dibutuhkan oleh para bettor pasar toto hk. Situs ini sudah meraih data https://togel.company/togel-todays-lottery-togel-singapore-sgp-output-sgp-expenditure/ dan juga telah masukkan ke didalam bagan paito. Hasil seluruh data