Kiper Kanada Rylee Foster menikmati hidup di Liverpool


Rylee Foster tepat di tempat yang dia inginkan – dan memiliki tinta untuk membuktikannya.

Penjaga gawang berusia 22 tahun dari Cambridge, Ontario, adalah satu tahun dalam karirnya bersama wanita Liverpool FC. Namun, cintanya pada klub bertingkat itu terjadi sebelum itu.

Kakek-nenek Foster lahir di Wavertree, bagian dari Liverpool dekat tempat tinggal Foster saat ini.

“Saya telah menjadi pendukung Liverpool sejak saya berjalan dan sejak saya tahu apa permainannya,” kata Foster dari kamp Kanada di Florida menjelang Piala SheBelieves. “Bagi saya untuk dapat menandatangani di sana dan membawa kembali nama keluarga saya ke kota asalnya merupakan suatu kehormatan bagi saya.”

Kakek neneknya beremigrasi ke Ontario setelah Perang Dunia Kedua. Sayangnya tidak ada yang bisa melihatnya dalam warna Liverpool.

Foster mendapatkan tato lagu klub, “You’re Never Walk Alone,” di bagian dalam bisepnya setelah neneknya meninggal pada 2013. Kakeknya meninggal pada 2018.

‘Ini pasti tantangan baru setiap hari’

Wanita Liverpool menikmati kekayaan campuran akhir-akhir ini.

Terdegradasi dari Liga Super Wanita papan atas setelah menyelesaikan musim lalu di 1-10-3, The Reds (6-3-4) saat ini berada di urutan keempat di Kejuaraan tingkat kedua.

“Berada di Championship tidak mudah bagi skuad,” kata Foster. “Ini benar-benar tantangan baru setiap hari. Anda tidak tahu penampilan seperti apa yang akan Anda dapatkan dari klub yang Anda lawan. Sulit bagi kami untuk bangkit menghadapi tantangan setiap hari.”

Foster telah mendukung Rachel Laws untuk sebagian besar tetapi telah memulai dalam permainan Piala Liga Kontinental, membuat debut kompetitifnya pada bulan Oktober dalam kemenangan 3-1 atas Manchester United. Foster dipanggil untuk beraksi lebih awal, menghentikan bintang AS Tobin Heath dari jarak dekat dua menit masuk.

“Seluruh pertandingan itu merupakan sorotan karier bagi saya. Sungguh hebat mengalahkan Manchester United. Sungguh hebat membuktikan bahwa Liverpool adalah tim yang masih bisa [top-tier] WSL dan bersaing di level tertinggi. Dan untuk diri saya sendiri, saya masih bisa bersaing dengan pemain terbaik di dunia. “

Dia kemudian kalah dalam pertandingan piala babak grup dari Everton dan Manchester City.

Memilah transisi ke Inggris

Foster bermain sepak bola perguruan tinggi di West Virginia, bermain bersama sesama warga Kanada Kadeisha Buchanan, Ashley Lawrence, Bianca St-Georges, Carla Portillo dan Amandine Pierre-Louis.

Foster, yang mencetak 39 clean sheet dalam 84 penampilan untuk Mountaineers, menandatangani kontrak dengan Liverpool pada Januari 2020, tiba empat pertandingan sebelum pandemi kuncian menghantam. Itu membuat transisi yang sulit, tinggal sendirian di sebuah apartemen kecil.

“Sayangnya saya berada di Inggris selama 3 1/2 bulan sepenuhnya sendirian,” katanya sambil tertawa.

“Itu sangat menantang, saya akan jujur,” tambahnya. “Itu adalah hal tersulit yang saya lakukan sendiri. Saya baru saja pindah ke Inggris jadi saya tidak tahu di mana orang-orang tinggal, siapa orang-orang itu. Saya belum memiliki koneksi di sana.”

Tapi dia berhasil, beradaptasi sesuai kebutuhan.

“Saya menemukan jawabannya. Saya masih di sini, saya masih berdiri,” katanya, “Dan itu sangat membantu saya. Itu membantu saya belajar tentang diri saya sendiri dan apa yang saya butuhkan sebagai individu juga.”

Foster menghadapi persaingan ketat di kubu Kanada bahkan jika kiper veteran Erin McLeod (118 caps) terpaksa pergi karena cedera. Stephanie Labbe (72 caps) adalah incumbent sementara Kailen Sheridan (sembilan caps) dinobatkan sebagai penjaga gawang top di Challenge Cup musim panas lalu dan merupakan finalis kiper terbaik NWSL tahun 2019.

“Berada di lingkungan kamp dengan gadis-gadis yang saya hormati dan cita-citakan adalah suatu kehormatan,” kata Foster. “Sangat menyenangkan bisa berlatih dengan mereka dan belajar dari mereka karena mereka adalah yang terbaik dari yang terbaik.”

Hubungan dengan Priestman

Pelatih Bev Priestman diharapkan memangkas rosternya menjadi 23 jelang pertandingan pembukaan hari Kamis melawan petenis Amerika peringkat teratas. Kanada, yang berada di urutan kedelapan dalam peringkat dunia, sudah kehilangan kapten Christine Sinclair, gelandang Diana Matheson dan bek Buchanan dan Lawrence, antara lain, karena cedera dan pembatasan perjalanan terkait pandemi.

Sementara Foster telah mewakili Kanada di FIFA U-17 dan Piala Dunia U-20, ini menandai panggilan pertamanya oleh tim senior. Tapi dia tidak asing dengan Priestman, yang memanggilnya ke sekitar 10 kamp selama waktunya sebagai pelatih muda.

“Saya senang bekerja dengannya,” kata Foster. “Dia adalah pelatih yang luar biasa dan dia banyak membantu saya berkembang sebagai pemain.”

Emma Humphries, istri Pendeta, adalah asisten pelatih di Liverpool sebelum berhenti untuk pindah ke Kanada.

http://18.181.124.105/ merupakan situs bandar togel terpercaya dengan segudang keuntungan menarik.

Halaman Utama