Jepang dikabarkan menggelar Olimpiade Tokyo, Paralimpiade dikurangi penonton luar negeri


Jepang telah memutuskan untuk menggelar Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo musim panas ini tanpa penonton luar negeri karena kekhawatiran publik tentang COVID-19, kantor berita Kyodo mengatakan pada hari Selasa, mengutip pejabat yang mengetahui masalah tersebut.

Panitia penyelenggara pertandingan Tokyo 2020 mengatakan sebagai tanggapan bahwa keputusan akan dibuat pada akhir Maret.

Olimpiade, ditunda satu tahun karena pandemi, dijadwalkan pada 23 Juli hingga 8 Agustus dan Paralimpiade dari 24 Agustus hingga 5 September.

Kyodo mengatakan pemerintah telah menyimpulkan menyambut penggemar dari luar negeri tidak akan mungkin dilakukan mengingat kekhawatiran publik tentang virus korona dan deteksi varian yang lebih menular di banyak negara, kata Kyodo mengutip para pejabat.

Upacara pembukaan estafet obor juga akan diadakan tanpa penonton, kata Kyodo.

“Panitia telah memutuskan bahwa penting untuk mengadakan upacara di prefektur timur laut Fukushima secara tertutup, hanya mengizinkan peserta dan undangan untuk ambil bagian dalam acara tersebut, untuk menghindari kerumunan besar yang terbentuk di tengah pandemi,” kata Kyodo, mengutip pejabat.

Presiden Tokyo 2020 Seiko Hashimoto mengatakan dia menginginkan keputusan apakah akan membiarkan penonton luar negeri masuk sebelum dimulainya estafet obor pada 25 Maret.

Lima pihak, IOC, IPC [International Paralympic Committee], Tokyo 2020, Pemerintah Metropolitan Tokyo dan pemerintah nasional, berkumpul untuk bertemu melalui online minggu lalu, “kata panitia dalam menanggapi laporan Kyodo.

Keputusan mengenai mengizinkan penonton dari luar negeri untuk menghadiri Olimpiade Tokyo 2020 akan dibuat pada akhir Maret berdasarkan faktor-faktor termasuk keadaan infeksi di Jepang dan negara lain, kemungkinan langkah-langkah pencegahan epidemi, dan saran ilmiah ahli akan dipertimbangkan. “

Publik waspada

Dalam Olimpiade terakhir, Olimpiade Musim Dingin 2018 di Pyeongchang, Korea Selatan, penggemar lokal menyumbang 80 persen dari semua penjualan tiket, dengan penggemar internasional membeli 20 persen.

Sementara jumlah infeksi virus korona relatif rendah di Jepang dibandingkan dengan Amerika Serikat dan banyak negara Eropa, negara tersebut telah terpukul oleh gelombang ketiga pandemi dan Tokyo tetap berada dalam keadaan darurat.

Jepang telah mencatat lebih dari 441.200 kasus COVID-19 sejak dimulainya pandemi, dengan jumlah kematian lebih dari 8.300.

Kebanyakan orang Jepang tidak ingin pengunjung internasional menghadiri Olimpiade di tengah kekhawatiran bahwa gelombang besar dapat memicu kebangkitan infeksi, jajak pendapat surat kabar Yomiuri menunjukkan.

Survei tersebut menunjukkan 77 persen responden tidak mengizinkan penggemar asing untuk hadir, dibandingkan 18 persen yang mendukung.

Sekitar 48 persen mengatakan mereka tidak mengizinkan penonton masuk ke venue dan 45 persen mendukung.

Pengeluaran HK

Berita Lainnya