Bumi mencapai tahun terpanas ke-6 dalam catatan
Technology

Bumi mencapai tahun terpanas ke-6 dalam catatan

Bumi mendidih ke tahun terpanas keenam yang tercatat pada tahun 2021, menurut beberapa pengukuran suhu yang baru dirilis.

Dan para ilmuwan mengatakan tahun yang sangat panas adalah bagian dari tren pemanasan jangka panjang yang menunjukkan tanda-tanda percepatan.

Dua lembaga sains AS – NASA dan Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional – dan kelompok pengukur swasta merilis perhitungan mereka untuk suhu global tahun lalu pada hari Kamis, dan semuanya mengatakan itu tidak jauh di belakang ultra-panas 2016 dan 2020.

Enam perhitungan berbeda yang ditemukan pada tahun 2021 adalah antara tahun terpanas kelima dan ketujuh sejak akhir 1800-an. NASA mengatakan 2021 diikat dengan 2018 untuk keenam terpanas, sementara NOAA menempatkan tahun lalu di tempat keenam dengan sendirinya, di depan 2018.

Iklan

Para ilmuwan mengatakan La Nina — pendinginan alami bagian Pasifik tengah yang mengubah pola cuaca secara global dan membawa air laut dalam yang dingin ke permukaan — meredam suhu global tepat ketika sisi sebaliknya, El Nino, mendorongnya pada 2016.

Namun, mereka mengatakan 2021 adalah tahun La Nina terpanas dalam catatan dan tahun itu tidak mewakili pendinginan perubahan iklim yang disebabkan manusia tetapi memberikan lebih banyak panas yang sama.

“Jadi tidak begitu mendominasi berita utama sebagai rekor terpanas, tetapi tunggu beberapa tahun lagi dan kita akan melihat rekor lainnya”, kata ilmuwan iklim Zeke Hausfather dari kelompok pemantau Bumi Berkeley yang juga memberi peringkat pada 2021. keenam terpanas. “Ini adalah tren jangka panjang, dan ini adalah langkah yang gigih untuk naik.”

Gavin Schmidt, ilmuwan iklim yang mengepalai tim suhu NASA, mengatakan “tren jangka panjangnya sangat, sangat jelas. Dan itu karena kita. Dan itu tidak akan hilang sampai kita berhenti meningkatkan jumlah karbon dioksida di atmosfer.”

Iklan

Delapan tahun terakhir adalah delapan tahun terpanas dalam catatan, menurut data NASA dan NOAA. Suhu global, rata-rata selama periode 10 tahun untuk menghilangkan variabilitas alami, hampir 2 derajat (1,1 derajat Celcius) lebih hangat dari 140 tahun yang lalu, data mereka menunjukkan.

Pengukuran 2021 lainnya berasal dari Badan Meteorologi Jepang dan pengukuran satelit oleh Copernicus Climate Change Service di Eropa dan University of Alabama di Huntsville.

Ada lonjakan suhu yang khas sekitar delapan hingga 10 tahun yang lalu sehingga para ilmuwan mulai melihat apakah kenaikan suhu semakin cepat. Baik Schmidt dan Hausfather mengatakan tanda-tanda awal menunjukkan hal itu tetapi sulit untuk mengetahui dengan pasti.

“Saya pikir Anda dapat melihat akselerasinya, tetapi apakah itu kuat secara statistik tidak cukup jelas,” kata Schmidt dalam sebuah wawancara. “Jika melihat 10 tahun terakhir, berapa banyak yang jauh di atas garis tren dari 10 tahun sebelumnya? Hampir semuanya.”

Iklan

Suhu rata-rata global tahun lalu adalah 58,5 derajat (14,7 Celcius), menurut NOAA. Pada tahun 1988, kepala ilmuwan iklim NASA saat itu James Hansen menjadi berita utama ketika dia bersaksi di depan Kongres tentang pemanasan global dalam satu tahun yang merupakan rekor terpanas pada saat itu. Sekarang, 57,7 derajat (14,3 Celcius) tahun 1988 menempati peringkat sebagai tahun terpanas ke-28 dalam catatan.

Tahun lalu, 1,8 miliar orang di 25 negara Asia, Afrika, dan Timur Tengah mencatat tahun-tahun terpanas mereka, termasuk China, Nigeria, Bangladesh, Iran, Myanmar, dan Korea Selatan, menurut Berkeley Earth.

Laut dalam, tempat sebagian besar panas disimpan di laut, juga mencatat rekor kehangatan pada tahun 2021, menurut sebuah studi baru yang terpisah.

Iklan

“Pemanasan laut, selain menyebabkan pemutihan karang dan mengancam kehidupan laut dan populasi ikan yang kita andalkan untuk sekitar 25% asupan protein kita secara global, juga mengacaukan lapisan es Antartika dan mengancam … kenaikan permukaan laut jika kita tidak bertindak, ” kata rekan penulis studi Michael Mann, ilmuwan iklim Universitas Negeri Pennsylvania.

Terakhir kali Bumi mengalami tahun yang lebih dingin dari biasanya menurut perhitungan NOAA atau NASA adalah tahun 1976. Itu berarti 69% orang di planet ini — lebih dari 5 miliar orang di bawah usia 45 tahun — tidak pernah mengalami tahun seperti itu, berdasarkan data Perserikatan Bangsa-Bangsa. .

Ahli iklim negara bagian Carolina Utara Kathie Dello, 39, yang bukan bagian dari laporan baru tetapi mengatakan itu masuk akal, berkata, “Saya hanya hidup di dunia yang memanas dan saya berharap generasi muda tidak harus mengatakan hal yang sama. . Tidak harus seperti ini.”

___

Lihat liputan iklim AP lainnya di https://apnews.com/hub/climate.

Iklan

___

Ikuti Seth Borenstein di Twitter: @borenbears.

___

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Departemen Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.

Hak Cipta 2022 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.


Posted By : keluaran hk hari ini 2021