slot online

Anikó Ducza tentang Pelatihan untuk Olimpiade setelah Melahirkan – Sejarah Senam

Pada Kejuaraan Dunia 1962, Anikó Ducza memenangkan medali perunggu pada balok keseimbangan. Kemudian, dia memiliki seorang anak, yang membuatnya mempertanyakan apakah dia akan mampu masuk tim Hungaria 1964 untuk Olimpiade. Dia tidak hanya masuk tim, tetapi dia memenangkan medali perunggu di lantai Tokyo.

Menjelang Olimpiade 1964, surat kabar Hongaria memuat beberapa wawancara dengan dia dan suaminya, yang merupakan pemain bola voli Hongaria. Dua artikel di bawah ini menawarkan sekilas tantangan dan keraguan seorang ibu yang kembali ke senam.

Februari 1964

ANIKÓ MULAI LAGI

Dalam sepuluh tahun terakhir dia tidak pernah melewatkan seminggu – karena cedera.

— Sekarang — dia ‘tidak setia’ selama sebelas bulan.

Sejujurnya keluarga mereka tumbuh lebih besar selama ini: Zsuzsika kecil yang lucu sekarang mengenal dunia dan belajar bagaimana tersenyum di tempat tidur kecilnya.

Ducza Anikó — juara Hongaria berkali-kali dan peraih medali kejuaraan dunia — mulai berlatih lagi — dia memulai pertarungan untuk mendapatkan tempat dalam seleksi, untuk ditempatkan di tim Olimpiade — secara keseluruhan, dia berjuang untuk kesuksesannya.

— Apakah selama sebelas bulan ini?

— Sangat! Itu kurang lebih baik-baik saja ketika saya masih mengharapkan si kecil. Tetapi setelah itu saya menjadi semakin tidak sabar dan saya merasa seperti ‘Saya harus kembali; Saya harus mulai lagi!’ Saya telah berlatih selama sepuluh tahun, pekerjaan itu adalah bagian dari diri saya sekarang – Anda mungkin tidak percaya ini – tetapi saya sangat merindukan olahraga.

Kapan Anda mulai lagi?

— Putri saya lahir pada tanggal 19 November, dan rencana saya adalah melapor kembali ke pelatihan pada tanggal 15 Januari. Tetapi pada hari-hari terakhir saya tidak bisa menunggu lagi. Pada tanggal sepuluh saya sudah berlatih…

— Tentu saja, 2-3 minggu pertama hanya gerakan ringan. Saya meningkatkan pelatihan saya minggu lalu.

— Apakah kamu banyak lupa?

— Kegembiraan terbesar bagi saya adalah kenyataan bahwa itu berjalan lebih baik dari yang saya harapkan. Saya sudah berlatih sendiri di balok dan lantai, saya hanya perlu bantuan dengan lemari besi dan palang – terutama karena saya masih kekurangan kekuatan yang diperlukan untuk itu.

— Apa yang Anda lakukan untuk mendapatkan kembali kekuatan Anda?

— Rencananya adalah menghabiskan dua minggu bersama suamiku di Tata. Kami (Jánosi Ferenc, suami Anikó sedang dalam pemilihan bola voli) membuat kesepakatan bahwa selama dua minggu ini kami akan melakukan latihan penguatan khusus untuk meningkatkan stamina saya. Namun keadaan telah berubah sementara itu, para pesenam tetap berada di ibu kota untuk saat ini. Jadi, saya akan melakukan ‘latihan ekstra’ untuk stamina saya di rumah — sendiri.

— Apakah Anda memiliki kemauan keras untuk melakukannya?

– Tidak diragukan lagi. Sebelas bulan terakhir adalah yang mengajari saya apa itu kecintaan pada olahraga. Saya tidak menginginkan apa pun selain menjadi bagian yang stabil dari seleksi dan tim Olimpiade. Saya tahu itu tidak akan mudah karena saya harus bersaing dengan pesenam berbakat lainnya untuk terpilih.

— Bagaimana rutinitas Olimpiade?

— Sebelum berhenti saya sudah terbiasa dengan semua rutinitas dan rutinitas opsional saya juga sudah siap. Saya hanya mempelajari latihan baru di palang yang tidak rata; latihan ini akan lebih cocok untuk kekuatan dan kepribadian saya. Sejauh menyangkut yang lain, saya hanya perlu memoles yang sudah ada.

— Apa yang Zsuzsi kecil dan suamimu katakan tentang ini?

— Putri saya berada di tangan terbaik — ibu saya merawatnya saat saya berolahraga. Dan suami saya juga berolahraga dan dia menyukai apa yang dia lakukan. Kita bisa mencintai olahraga dalam harmoni yang sempurna. Dia hanya pernah menyemangati saya…

Pertanyaan terakhir: apa harapan Anda tahun ini?

— Saya berharap banyak yang terjadi. Saya ingin pergi ke Tokyo dan berada di matras di Tokyo. Tapi apakah ini ekspektasi yang realistis akan ditentukan pada bulan-bulan berikutnya. Satu hal yang pasti, aku akan melakukan segalanya untuk mewujudkannya…

Dan ini — adalah prasyarat terpenting dan terbesar untuk kesuksesan di masa depan.

Berita Senin, 10 Februari 1964

ANIKÓ MULAI LAGI,

Dia melewatkan dua minggu sekali dalam sepuluh tahun – karena cedera.

— Sekarang — sebelas bulan “tidak setia”

Memang benar, selama ini, keluarga diperkaya dengan harta yang tak terukur: Zsuzsika kecil yang cantik mengenal dunia dan belajar tersenyum di buaian mungilnya.

Dan Anikó Ducza – beberapa juara Hongaria dan juara dunia – mulai berlatih lagi – memulai perjuangan untuk mendapatkan kembali tim nasional, untuk dimasukkan ke dalam tim Olimpiade – dalam satu kata – untuk sukses.

“Apakah itu sebelas bulan yang panjang?”

“Sangat!” Sampai saat itu, itu hanya terjadi sementara saya menunggu si kecil. Tapi jalanku semakin terjebak oleh sesuatu yang sangat tidak sabar.Tetap saja, aku harus pergi, aku harus mulai lagi! Setelah sepuluh tahun bekerja secara teratur dan gugup, percaya atau tidak, dia sudah kehilangan olahraga dengan sangat menyakitkan.

Dan kapan Anda mulai?

— Putri saya lahir pada 19 November, dan saya pikir saya akan mendaftar untuk pelatihan pada 15 Januari. Namun, saya tidak sabar menunggu hari-hari terakhir. Saya sudah berlatih pada tanggal sepuluh …

— Tentu saja, dalam dua atau tiga minggu pertama, saya hanya bergerak ringan. Dalam minggu terakhir, saya hanya memperkuat pelatihan saya.

“Apakah kamu banyak lupa?”

— Kegembiraan terbesar bagi saya: ini jauh lebih baik dari yang saya harapkan. Saya sudah berlatih di balok dan lantai sendirian, saya hanya butuh bantuan dalam lompat dan rintangan – saya belum bisa melakukannya terutama dengan kekuatan.

“Dan apa yang kamu lakukan untuk mengatasinya?”

— Kebetulan saya dan suami menghabiskan dua minggu bersama di Tata. Kami berdiskusi (suami Anikó Ferenc Jánosi adalah pemain bola voli nasional) bahwa selama dua minggu ini kami akan melakukan latihan penguatan khusus untuk meningkatkan kebugaran saya. Sementara itu, situasinya telah berubah, para pesenam memulai yayasan di ibu kota untuk sementara waktu. Jadi saya akan melakukan “pelajaran khusus” dan latihan penguatan di rumah — sendirian.

“Apakah Anda memiliki kemauan yang cukup untuk melakukannya?”

“Tentu.” Sebelas bulan ini benar-benar mengajari saya untuk mencintai olahraga. Yang saya inginkan hanyalah menjadi anggota stabil tim nasional dan tim Olimpiade lagi. Saya tahu bahwa saya tidak akan memiliki tugas yang mudah, karena saya harus bertarung dengan pesenam yang berbakat dan terampil untuk tugas tersebut.

— Bagaimana kabarmu dengan latihan Olimpiade?

— Bahkan sebelum saya berhenti, saya tahu semua latihan, dan pada dasarnya yang saya pilih dengan bebas sudah siap. Saya hanya mempelajari latihan baru yang lebih sesuai dengan kepribadian dan kemampuan saya pada batas paruh waktu. Selebihnya, Anda hanya perlu memoles dan membentuk apa yang Anda miliki.

— Dan apa yang Zsuzsi kecil dan suaminya katakan tentang semua ini?

— Gadis kecil saya berada di tangan terbaik — ibu saya merawatnya saat saya berolahraga. Dan suami saya adalah seorang olahragawan yang mencintai olahraganya. Kami menyukai olahraga yang sangat cocok dengannya. Saya hanya mendapat dorongan darinya …

Pertanyaan terakhir: apa yang Anda harapkan dari tahun ini?

– Sangat banyak. Tokyo layak mendapatkan kinerja yang baik di Tokyo. Tapi apakah saya benar-benar bisa berharap akan diputuskan hanya dalam beberapa bulan mendatang. Satu hal yang pasti, aku akan melakukan segalanya untuk mewujudkannya…

Dan ini, tentu saja, merupakan prasyarat pertama dan terbesar untuk kesuksesan di masa depan.


April 1964

Pasangan Menikah Mempersiapkan Tokyo

Berlatih, bekerja, belajar, dan yang paling penting dari semuanya, merawat gadis kecil mereka, Zsuzsika, inilah yang menyita waktu pasangan suami istri ini — waktu pemain bola voli terpilih 100 kali, Jánosi Ferenc dan usianya yang ke-38 -waktu istri pesenam terpilih, Ducza Anikó. Namun saat ini mereka menghabiskan waktu setiap hari untuk memikirkan tentang kenangan Anikó dari Tokyo — dia berkompetisi pada tahun 1962 di ibu kota Jepang — mereka memikirkan tentang perjalanan besarnya, mereka mencoba mencari tahu peluangnya dan bagaimana penampilan mereka. Pasangan yang sudah menikah adalah tentang Tokyo akhir-akhir ini.

— Kepergian Feri tampaknya lebih masuk akal, tetapi saya masih harus memperjuangkan tempat saya di sana — kata sang istri, Ducza Anikó. — Saya harus berhenti berlatih selama sebelas bulan karena Zsuzsika, dan tidak akan mudah menebusnya kali ini. Yang lainnya, anak-anak muda jauh di depan saya — tambah ‘sesepuh’ sambil tersenyum, dia berusia 21 tahun dan memenangkan medali perunggu di kejuaraan dunia di Praha.

Sejauh menyangkut masa lalunya, Ducza Anikor memenangkan gelar kejuaraan seniornya pada tahun 1957. Di tim nasional yang sama, saat dia mengenakan lambang Hongaria di Prato Italia untuk pertama kalinya.

— Secara kebetulan — kata Jánosi Ferenc — Saya juga menjadi bagian dari seleksi Hongaria untuk pertama kalinya pada tahun 1957 di Torino selama pertandingan Italia-Hongaria. Saat itu, saya masih bermain di Miskolc, di mana guru olahraga saya, Szádeczky László, adalah orang yang membuat saya meninggalkan sepak bola dan mulai bermain voli. Tidak lama setelah saya terpilih pertama kali, saya dipindahkan ke V. Dózsa, dengan tim ini kami memiliki satu lima kejuaraan Hungaria sejak saat itu. Tahun lalu di Kejuaraan Eropa di Bucharest, itu adalah pertandingan ke-100 saya dalam seleksi ketika kami memenangkan medali perak.’

Ducza Anikó sama suksesnya dalam olahraganya sendiri. Dia memenangkan empat kejuaraan master, di Kejuaraan Dunia di Praha dia memenangkan medali perunggu untuk rutinitasnya di lantai, yang juga merupakan acara favoritnya.

— Kami juga ingin melanjutkan dengan hasil serupa di Tokyo — kata Ducza Anikó. — Saya berharap tim Feri pasti akan naik podium, dan saya akan sangat puas jika saya bisa memenangkan medali sebagai bagian dari tim.

Negara-Dunia, 15 April 1964

Sepasang suami istri akan pergi ke Tokyo

Berlatih, bekerja, belajar, dan yang terpenting, “gadis besar” berusia beberapa bulan, Zsuzsika, menempati seluruh waktu pasangan suami istri — pemain bola voli nasional 100 kali Ferenc Jánosi dan istrinya, pesenam nasional 38 kali Anikó Ducza. Namun baru-baru ini, mereka membutuhkan beberapa menit setiap hari untuk menghidupkan kembali ingatan Anikó tentang Tokyo berulang kali – dia berkompetisi di ibu kota Jepang pada musim gugur 1962 -, memikirkan tentang perjalanan besar, mendiskusikan peluang Olimpiade dan penampilan mereka sendiri. Pasangan ini sudah bersiap ke Tokyo dengan segala keberanian…

“Perjalanan Feri sepertinya lebih pasti, tapi saya masih harus memperjuangkan tugas itu,” kata sang istri, Anikó Ducza. — Karena kelahiran Zsuzsika kecil, saya harus melewatkan 11 bulan, dan tidak akan mudah untuk mengganti sesi latihan yang terlewat. Yang lainnya, anak muda, saat ini jauh di depan saya – tambah pesenam “tua” berusia 21 tahun, peraih medali perunggu Kejuaraan Dunia di Praha, sambil tersenyum.

Sejauh menyangkut sejarah balapnya, Anikó Ducza memenangkan gelar kejuaraan seniornya pada tahun 1957. Di tim nasional yang sama, saat ia pertama kali mengenakan jersey jambul pada pertandingan Elasto-Hungaria di Prato pada tahun pertama.

“Kebetulan,” sela Ferenc Jánosi, “Saya juga bermain untuk tim nasional Hongaria untuk pertama kalinya pada tahun 1957, pada pertandingan Italia-Hungaria di Turin.” Saat itu, saya masih bermain di Miskolc, di mana pada tahun 1953 guru pendidikan jasmani saya László Szádeczky memenangkan saya dari sepak bola menjadi bola voli. Tidak lama setelah tim nasional pertama saya, saya bergabung dengan V. Dózsa, yang warna kami telah memenangkan kejuaraan Hungaria lima kali. Tahun lalu, di Kejuaraan Eropa di Bukares, kami memenangkan medali perak tepat setelah pertandingan tim nasional saya yang ke-100.”

Anikó Ducza sudah memiliki karier yang sama suksesnya di belakangnya. Dia memenangkan kejuaraan master empat kali, dan memenangkan medali perunggu di acara favoritnya, lantai, di Kejuaraan Dunia di Praha.

“Kami ingin meningkatkan hasil bagus kami sejauh ini di Tokyo,” kata Anikó Ducza. — Saya pasti berharap Feriek naik podium, dan saya juga akan sangat puas jika saya memenangkan medali sebagai tim.


Lebih lanjut pada tahun 1964

Shakhlin tentang Karirnya dari Dunia 1958 hingga Dunia 1966
1964: Petrik Mengalahkan Latynina di Kejuaraan Soviet
1964: Kode Poin Wanita
1964: Penarikan China dari FIG
1964: Perang Dingin dan Upaya AS untuk Menjadi Pemenang
1964: Olimpiade Gym Nerd Trivia
1964: Mempertanyakan 10.0 Lagi
1964: Senam Putra di Olimpiade Tokyo
1964: Senam Wanita di Olimpiade Tokyo
1964: Kode Poin Pria
1964: Wajib untuk Olimpiade Tokyo

Ini hendak membuahkan knowledge hk menjadi information https://brooklynballing.com/loteri-hong-kong-diperoleh-daripada-data-hk/ sangat dicari oleh para pemeran gunakan nilai. Tiap bettor sudah buat persiapan analisis nilai tiap- tiap yang udah dipercayakan. Buat digunakan didalam memperoleh nilai keberhasilan yang hendak dipasang terhadap game togel esoknya.

Banyak sekali bettor togel HK Pools yang beramai- ramai melacak pengeluaran hk yang terlengkap. Buat dijadikan referensi merumuskan nilai kemenangan mereka didalam game togel. Sebab telah https://custombrewcrafters.com/hk-output-hk-expenses-hong-kong-lottery-today-hk-2022-data/ serta kemurnian dari tiap nilai pengeluaran yang diperoleh dari pasar togel hongkong. Buat itu para bettor membuat asumsi nilai paling baik mereka yang telah mereka sajikan buat mampu beroleh https://lajollabrewhouse.com/sortie-hk-loterie-hkg-sortie-hk-resultat-hk-donnees-hk-aujourdhui/ terlalu sempurna. Yang esoknya sanggup membagikan mereka profit jutaan rupiah.